Ini Beda Gatal Biasa dan Gatal Diabetes

Berita249 Dilihat

Losergeek.org, Jakarta – Pruritus adalah istilah medis yang berarti gatal. Ini mengacu pada perasaan atau sensasi pada kulit yang ingin digaruk. Pruritus dapat menyakitkan atau menjengkelkan dan dapat terlokalisasi ke satu area tubuh atau menyebar ke beberapa area.

Dikutip dari laman Cleveland Clinic, pruritus dapat menjadi gejala dari kondisi yang mendasarinya. Penyebab yang paling umum adalah alergi, kulit kering, kehamilan, dan reaksi tubuh terhadap obat. Pruritus bisa kronis jika rasa gatal berlanjut selama enam minggu atau lebih.

Pruritus bisa menimbulkan sensasi yang tidak nyaman atau mengganggu. Terkadang pruritus bisa menyakitkan dan terasa seperti ada sesuatu yang menggelitik kulit. Menggaruk lokasi gatal dapat menyebabkan lebih banyak rasa sakit dan iritasi dan tidak akan selalu menghilangkan rasa gatal.

Tak hanya alergi atau kulit kering, rasa gatal juga dialami oleh penderita diabetes. Gatal menjadi salah satu gejala diabetes atau pradiabetes, yaitu ketika gula darah meningkat.

Dikutip dari Medical News Today, seseorang yang menderita diabetes lebih rentan terhadap kulit gatal. Mereka tidak boleh mengabaikan kulit gatal karena akan mudah terinfeksi dan sulit untuk diobati.

Ada beberapa alasan penderita diabetes mengalami rasa gatal lebih sering daripada yang lain. Salah satunya adalah akibat kerusakan serabut saraf di lapisan luar kulit akibat polineuropati diabetik atau neuropati perifer. 

Iklan

Ini adalah komplikasi diabetes yang berkembang ketika kadar glukosa darah tinggi menyebabkan kerusakan pada serabut saraf, terutama yang ada di kaki dan tangan.

Sebelum kerusakan saraf mulai terjadi pada penderita diabetes, sitokin tingkat tinggi mengedarkan tubuh. Ini adalah zat inflamasi yang dapat menyebabkan gatal.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa peningkatan sitokin pada akhirnya mungkin memiliki hubungan dengan kerusakan saraf diabetes.

Baca Juga  Tips diterima kerja di Manado 2023

Terkadang, gatal yang terus-menerus mungkin mengindikasikan bahwa penderita diabetes berisiko mengalami kerusakan saraf karena peningkatan kadar sitokin. Banyak orang juga mengalami gatal sebagai gejala setelah neuropati berkembang.

Pilihan Editor: Mengapa kita merasa gatal dan haruskah menggaruknya?



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *