Rupiah Melemah Pagi Ini, Isu Perlambatan Ekonomi China Jadi Sorotan

Berita264 Dilihat

Senin, 21 Agustus 2023 – 10:20 WIB

Jakarta – Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar AS yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin pagi, melemah 0,20 persen atau 31 poin menjadi Rp15.321 per dolar AS dari sebelumnya Rp15.290 per dolar AS.

Baca Juga :

Harga Emas Hari Ini 21 Agustus 2023: Produk Antam Stagnan, Global Bervariasi

Pengamat pasar uang Ariston Tjendra menilai ada dua isu utama yang memengaruhi pergerakan rupiah.  Yaitu, pelambatan ekonomi China dan peluang kenaikan suku bunga acuan Amerika Serikat (AS).

“Pagi ini, keputusan pemangkasan suku bunga pinjaman 1 tahun bank sentral China sebesar 10 basis poin, mungkin bisa meredakan kecemasan pasar, tapi mungkin masih belum cukup untuk membalikkan sentimen pelambatan di China,” kata dia ketika dihubungi di Jakarta, Senin, 21 Agustus 2023.

Baca Juga :

IHSG Dibayangi Koreksi Akibat Capital Outflow, Intip Rekomendasi Saham Hari Ini

Ilustrasi uang rupiah

Dia menjabarkan, selain permasalahan tersebut, pergerakan rupiah ditambah isu hutang atau default dua perusahaan properti terbesar China, yakni Evergrande dan Country Garden.

Baca Juga :

Anak Muda di China Kesulitan Cari Kerja hingga Insomnia

Untuk data ekonomi AS, adanya data tenaga kerja yang solid dan penjualan ritel masih memberikan peluang kenaikan inflasi, sehingga masih membuka potensi kenaikan suku bunga acuan AS ke depan.

“Hari ini, rupiah berpeluang melemah ke arah Rp15.330, dengan potensi support di sekitar Rp15.250,” ujar Ariston.

Halaman Selanjutnya

Dolar memulai perdagangan dengan pijakan yang kuat di awal sesi Asia pada Senin pagi, setelah kenaikan lima minggu berturut-turut, ketika investor menunggu simposium Jackson Hole Federal Reserve untuk panduan tentang suku bunga ke depan.

img_title



Quoted From Many Source

Baca Juga  tempat gadai sertifikat di Yogyakarta terupdate

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *